Skip to content

Arca Totok Kerot, Dwarapala Raksasa di Kabupaten Kediri

Dwarapala sendiri sebenarnya adalah figur raksasa. Nah di Kab. Kediri ada Dwarapala yang ukurannya benar-benar raksasa. Ini lah Arca Totok Kerot, arca dwarapala yang memiliki tinggi sekitar tiga meter.

Arca Totok Kerot, Dwarapala Raksasa di Kabupaten Kediri 2

Rute

Arca Totok Kerot secara administratif terletak di Desa Bulupasar, Kec. Pagu, Kab. Kediri. Letaknya tak seberapa jauh dari Simpang Lima Gumul (SLG). Dari SLG silahkan ambil arah ke Pamenang/ Jombang/ Surabaya. Arca Totok Kerot terletak di kanan jalan.

Kondisi Arca

Seperti pada umumnya arca dwarapala, arca Totok Kerot digambarkan dengan posisi duduk jongkok. Matanya melotot dan senyumnya menyeringai. Tubuhnya dililit upavita dengan ujung kepala ular yang terletak pada kaki kanan. Arca tampak mengenakan berbagai atribut yang didominasi ornamen tengkorak. Namun sayang sekali tangan kanan dari arca ini telah patah dan beberapa bagian tubuhnya seperti dahi mengalami kerusakan.Arca Totok Kerot, Dwarapala Raksasa di Kabupaten Kediri 3

Sejarah Penemuan

Arca Totok Kerot ditemukan pada tahun 1981 dalam kondisi tertimbun. Pada tahun 2003 arca digali sepenuhnya kemudian diangkat ke permukaan dan dibuatkan landasan arca dari semen.

Mitos dan Cerita Rakyat

Selain bentuknya yang unik, Arca Totok Kerot juga memiliki keunikan dari sisi cerita rakyat. Berikut cerita rakyat terkait arca ini yang menarik untuk diketahui.

Babad Kadhiri

Cerita yang pertama berkaitan dengan Raksasa Wanita bernama Nyai dari Lodoyo yang menggegerkan Kerajaan Kadiri yang diperintah Raja Jayabhaya. Tentunya ibu kota kerajaan menjadi gempar karena kedatangan raksasa tersebut. Warga beramai-ramai mengeroyok raksasa yang datang ke ibu kota untuk meminta diperistri raja. Raksasa pun sekarat dan tewas. Raja Jayabhaya terharu mendengar maksud kedatangan Rraksasa Nyai. Sang Raja lalu memerintahkan kepada rakyatnya untuk membuat arca raksasa yang ditempatkan di desa tempat terjadinya peristiwa tersebut. Cerita ini bersumber dari Serat Babad Kadhiri yang dicetak pada tahun 1932. Berikut redaksi aslinya:

Ing nalika jumênêngipun Prabu Jayabaya, nuju satunggiling dintên, ing Kadhiri kadhatêngan danawa èstri malêbêt dhatêng nagari, têtiyang salêbêting nagari sami gègèr, kakintên danawa èstri wau badhe damêl rêsah, lajêng dipun rampog ing tiyang kathah, kula tuwin Tunggul Wulung inggih tumut ngrampog, danawa ambruk, nanging dèrèng pêjah, lajêng kula pitakèni, malêbêt dhatêng nagari sêdyanipun punapa. Wangsulanipun badhe nginggah-inggahi Sang Prabu Jayabaya. Dene dhangkanipun ing wana Lodhoyong, satêpining sagantên kidul.

Enggalipun lajêng konjuk sang prabu, botên dangu sang prabu lajêng anêdhaki. Danawa kadangu, aturipun badhe mawongan. Sang prabu ngandika. Yèn mangkono kang dadi sêdyamu, dewa ora marêngake. Nanging ingsun angsung pituduh marang sira, besuk sapungkur ingsun watara rong puluh taun, ing tanah kulon kene ana kang madêg ratu, akêkutha ana ing Prambanan, ajêjuluk Prabu Prawatasari, iku kang pinasthi dadi

jodhonira. Dèrèng kèndêl pangandikanipun Prabu Jayabaya, danawa èstri lajêng pêjah. Sang prabu saklangkung ngungun ing galih. Lajêng adhêdhawuh dhatêng kula. Dhusun sakidul kitha Mamênang dipun paringi nama dhusun Gumuruh, sabab nalika kula ngêpang danawa èstri wau wontên ing ngriku, swaraning tiyang sakalangkung rame gumuruh. Sarta danawa èstri wau lajêng kagambar kadhapur rêca gupala, dipun wastani rêca nyai, dumugi sapunika rêca wau taksih wontên ing dhusun Nyaèn, sakidul tilas kitha Mamênang. Inggiling rêca kawan wêlas kaki, thêlênging mripat sami lepekan cangkir pêlong, linggih jèngkèng.

Serat Babad Kadhiri cukup unik. Serat ini mencoba mengulas asal usul tempat-tempat di Kediri namun menggunakan metode yang tidak empiris. Babad Kadhiri diterbitkan Boekhandel Tan Khoen Swie Kediri pada tahun 1932. Naskah asli dalam huruf Jawa ditulis mulai tahun 1852-1922 oleh Mas Ngabei Purbawidjaja (Jaksa Ageng Kediri saat itu) dan disempurnakan oleh Mas Ngabei Mangunwidjaja.

Mas Ngabei Purbawidjaja didesak oleh pemerintah kolonial Belanda untuk melacak sejarah lahirnya Kediri (Nagari Kadhiri). Dengan bantuan Ki Dermakanda, dalang wayang klitik dan penabuh gamelan bernama Pak Sondong, Mas Ngabei Purbawidjaja berhasil merekam wawancara antara Ki Dermakanda dengan Ki Buto Locoyo (Kyai Daha) yang merasuk ke dalam raga Pak Sondong. Hasil rekaman dialog itu selanjutnya disempurnakan oleh Mas Ngabei Mangunwidjaja dan disusun menjadi Serat Babad Kadhiri.

Meski tidak disusun dengan metode ilmiah, ajaibnya babad ini dapat membuktikan keberadaan Arca Nyai (Arca Totok Kerot). Sebagaimana kita ketahui bahwa arca ini ditemukan pada tahun 1981, berselisih 49 tahun setelah Babad Kadhiri diterbitkan, 59 tahun setelah babad ini diselesaikan.

Arca Totok Kerot, Dwarapala Raksasa di Kabupaten Kediri 4

Hubungan dengan Cerita Panji

Cerita kedua mengaitkan Arca Totok Kerot dengan Cerita Panji. Dikisahkan bahwa Dewi Surengrana selalu bersungut-sungut (methothok) dan membunyikan giginya (bahasa Jawa: kerot-kerot) sebagai tanda kebencian dan permusuhannya terhadap Dewi Sekartaji. Baik Surengrana maupun Sekartaji keduanya merupakan istri Panji. Karena tabiat buruknya tersebut, maka Dewi Surengrana dijuluki Thothokkerot. Setelah meninggal, Dewi Surengrana diwujudkan sebagai Arca Totok Kerot.

Cerita Rakyat Lainnya

Masih ada cerita rakyat lainnya yang berhubungan dengan Totok Kerot, seperti: Cerita Totok Kerot dengan Kudanarawangsa. Ada pula sarjana yang mencoba menghubungkan Arca Totok Kerot dengan tokoh Calon Arang, atau juga ada tafsiran bahwa Arca Totok Kerot tersebut menggambarkan penguasa perempuan yang selalu memberontak selama Raja Airlangga memerintah.

Ternyata bukan cuma ukuran arcanya saja yang raksasa, namun cerita rakyat yang mengiringi Arca Totok Kerot ini juga beragam. Menarik 😀Arca Totok Kerot, Dwarapala Raksasa di Kabupaten Kediri 5


Writer: Galy Hardyta

Sumber:

  • Serat Babad Kadhiri
  • Munandar, A.A. Kisah-kisah dan Kepercayaan Rakyat di Seputar Kepurbakalaan.

Participant: Anggun, Galy

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan